Make your own free website on Tripod.com

          

          

           Di dalam sebuah hutan ada seekor harimau yang besar dan garang. Semua binatang kecil takut akan harimau itu. Apabila terdengar harimau mengaum, semua binatang akan bersembunyi. Binatang yang tidak sempat bersembunyi pasti akan menjadi mangsa harimau.

 

           Pada suatu hari, Sang Kancil sedang menikmati daun-daun muda di pinggir hutan. Tiba-tiba ia terdengar bunyi ranting patah di belakangnya. Sang Kancil segera menoleh. Ia lihat harimau sedang menghampirinya. Ia tahu harimau berniat untuk memakannya.

 

             Harimau mengaum. Suaranya yang kuat sungguh menggerunkan. Namun, Sang Kancil tidak melarikan diri.

 

           "Kali ini kau tak boleh lari lagi. Aku akan makan kau, kancil!" kata harimau dengan garangnya.

 

             " Hei, nanti dahulu! Kalau kau makan aku, nanti kau akan dimakan oleh binatang yang lebih besar," kata Sang Kancil.

 

            " Binatang manakah yang berani melawanku? " tanya harimau dengan marah.

 

             " Pagi tadi aku berjumpa seekor harimau yang lebih besar daripada kamu. Kata harimau itu, dialah yang paling kuat di hutan ini," kata Sang Kancil dengan beraninya.

 

            Harimau berasa sangat marah. Ia mengaum sekuat-kuat hatinya.

 

           " Tunjukkan di mana harimau itu. Aku akan mengalahkannya!" kata harimau.

 

           Tanpa berlengah, Sang Kancil pun berjalan dengan pantas meninggalkan tempat itu. Harimau mengekorinya dengan marah.

 

           " Tunjukkan aku di mana harimau itu. Aku pasti dapat mengalahkannya. Semua binatang tahu bahawa akulah yang paling kuat di hutan ini!" kata harimau dengan megahnya.

          

            Sang Kancil terus berjalan hingga sampai ke sebuah kolam. Ia berdiri di tepi kolam dan memandang ke dalam air.

 

            " Pagi tadi aku jumpa harimau besar dan perkasa itu di dalam kolam ini. Cubalah kamu tengok," kata Sang Kancil.

 

           Harimau menjenguk ke dalam kolam. Bayang-bayangnya segera muncul di permukaan air yang jernih. Harimau mengaum dengan garangnya. Ia membuka mulutnya luas-luas untuk menampakkan taringnya yang tajam. Harimau di dalam kolam juga membuka mulutnya luas-luas.

 

           " Kalau kau benar-benar kuat, kalahkan harimau itu," kata Sang Kancil.

 

            Harimau pun terjun ke dalam kolam. Bayang-bayangnya pun hilang. Baharulah ia tersedar bahawa dirinya telah ditipu oleh Sang Kancil. Harimau terkial-kial untuk naik ke tebing kolam. Sang Kancil terus melarikan diri dan terselamat dari dimakan oleh harimau.

 

           Kasihan harimau. Oleh kerana terlalu angkuh, akhirnya harimau tewas oleh bayang-bayang sendiri.

 

HARIMAU DENGAN 
BAYANG-BAYANGNYA